Jumat, 28 Desember 2012

Selasa, 25 Desember 2012

Papaaa

Ceritanya singkat ajaa..

Selasa, 25 Desember 2012, sore hari pukul 17.00, dan hujan cukup deras.
Semua orang dirumah kelaperan, dan kita pun berinisiatif buat goreng ati . Pertama sih nyokap yang gorengin, tapi berhubung udah ma maghrib dan nyokap belom sholat ashar, maka nyokap pun menitipkan masakannya ke bokap. Dan bokap pun setuju.

Keadaan rumah pun sangat damai, gue dan 2 adik gue nonton tv sambil menunggu ati goreng yang harum dan enak itu matang, nyokap sholat, dan bokap di dapur. Semuanya sudah tidak sabar untuk menunggu makanan itu dihidangkan.

Sekitar beberapa menit kemuadian, nyokap menghampiri bokap. Susasana rumah yang tadinya bahagia dan damai tiba-tiba senyap..... kami pun anak-anak nguping pembicaraan nyokap bokap. Ternyataaa.... ati nya gosoooong.. aaaah papaaaa maaaaah gosooong, lapeeer...

Kita 4 cewe-cewe di rumah yang tadinya berniat untuk mengomentari papah, sejenak tidak tega melihat wajah bokap yang melas. Dan akhirnya kami pun mencoba untuk meringankan beban bokap yang sudah menggosongkan komoditi makanan berat di rumah, mana atinya digoreng semua. Dengan cara apa ??

Kami berusaha buat makan itu ati yang warnanya sedikit kelam dan teksturnya yang seperti krupuk, jadi kalo digigit ada suara kriuk-kriuk gitu. Adek gue makan sambil bilang " enak kok pah enaaak! cuma rada keras aja " , pokoknya kita semua meng-enak-kan ati itu dah, sampai pada akhirnya bokap sadar kalo dia salah. Terus menampilkan wajah menyesal dan minta maaf. Aaaaah papaaaaa, pokoknya semelas-melasnyaaaa.

Akhirnya demi kelangsungan hidup keluarganya, bokap pun berhujan-hujanan ke simpanga buat beliin soto untuk menggantikan ati nya yang gosong itu. Dan itu membuat suasana rumah tambah mengharukan, tak lama kemudian bokap pun sampe rumah dengan celananya yang basah, tentunya itu tambah mengharukan, kalau digambarkan seperti adegan termehe-mehek saat berjuta tahun tidak ketemu ayah yang merantau di negeri orang, sangat mengharukan. Dan akhir dari segala akhirnya adalah kami pun bisa meneruskan hidup kami melalui soto itu.

#postingan paling super duper gak penting

Kamis, 20 Desember 2012

Ayoo Mahasiswaa!!

Jumat, 21 Desember 2012 . 13 : 45

Gue baru aja hatamin film GIE : Catatan Seorang Demonstran . Ngga tau, tiba-tiba aja gue berniat buka youtube dan nonton film itu, dan entah ada angin dari mana, gue sama sekali gak buffer. Awal gue berniat buat nonton film ini lagi tuh sejak gue nonton 5 cm bareng temen-temen di margo. Setting film mereka itu di Puncak Mahameru, Gunung Semeru. Filmnya nasionalis banget dan tentunya ada setting di UI juga, makanya gue tertarik buat nyari film lain tentang anak muda yang nasionalis dan di UI, yaaap langsunglah tertuju pada film Gie ini.

Sehatamnya gue nyelesain film Gie ini, gue berfikir ( akhirnya berfikir ! ) kenapa ya kondisi mahasiswa saat ini dan jaman dulu waktu gie kuliah ( sekitar tahun 1965 ) .

Yang gue tangkep dari mahasiswa jaman dulu tuh, mereka tegas, keras, kritis, berani, dan sangat amat peduli pada perubahan bangsa. Mereka bikin organisasi-organisasi untuk menampung aspirasi-aspirasi mahasiswa lainnya tentang bangsa ini. Kuliah buat mereka itu bener-bener dimanfaatkan untuk mencari  ilmu untuk pengabdian pada masyarakat, walaupun tetap saja ada segelitir mahasiswa yang hanya memikirkan diri sendiri, tapi setidaknya mahasiswa jaman dulu tuh lebih peka terhadap keadaan sekitarnya. Rasa kecintaan mereka dan rasa nasionalis mereka pada Indonesia sangat tinggi. Mereka mencari kebenaran dengan cara apapun walaupun medannya sulit, mereka tidak mau didikte dengan keadaan, mereka berani memberontak pada suatu keadaan yang ganjil.

Dan gue membandingkan dengan mahasiswa saat ini, gue yang saat ini udah berkedudukan menjadi mahasiswa sama sekali belom bisa ngasih kontribusi besar pada Indonesia, apakah hanya cukup dengan mencintai Indonesia dengan ikut eskul tari tradisional dan Paskibra di SMA ? Tentu saja tidaak. Timbul pikiran bagaimana gue bisa ikutan berkontribusi buat Indonesia yang lebih baik ? Gue ga tau apa wadahnya, gue juga bingung kenapa organisasi pada jaman dulu tuh lebih 'meaning' daripada yang sekarang. Lebih berfungsi. Selagi sibuk memikirkan diri gue sendiri yang belom bisa ngasih kontribusi apa-apa ke Indonesia, gue juga mengamati tingkah prilaku mahasiswa saat ini.

Banyak muncul berbagai istilah seperti 'Mahasiswa Ninja', 'Mahasiswa kupu-kupu', dll. Memangnya apa mahasiswa ninja ? Yang masuk kalo cuma ujian tengah semester atau UAS, sedangkan pada proses belajar mereka gak pernah dateng, terus tiba-tiba ada nilainya. Mereka bak dewa yang bisa cepet ngerjain soal ujian tanpa harus belajar. Tapi apa sih fungsinya itu ? Buat apa mahal-mahal bayar kuliah kalo bolos mulu, nyadar ga sih kalo kalian tuh udah ngekhianatin orang tua kalian sendiri, emangnya kalian gak takut karma apa . Selain itu juga, mahasiswa jaman sekarang kurang peka sama bangsa sendiri. Mereka seakan gak peduli sama persoalan-persoalan bangsa ini, merek lebih suka ngebahas tentang cinta/pacaran, tentang jalan-jalan, shopping, futsal, nonton, tawuran, hura-hura, mikirin gimana caranya dapet contekan, pokoknya mikirin tentang kesenangan diri sendiri deh.

Bagaimana Indonesia mau maju kalo generasi mudanya kaya gini. Gak usah nengok ke masa-masa SMA lagi deh, sekarang itu kita udah mahasiswa. Inget ! Ada imbuhan maha- didepan siswa nya, itu berarti seluruh masyarakat Indonesia menganggap kita adalah orang yang paling bisa membenahi bangsa ini, membawa perubahan untuk menjadi lebih baik, menyelesaikan PR pendahulu-pendahulu kita. Jangan dikira kita sudah merdeka dari penjajahan, sudah mengalami revolusi dan reformasi, setelah itu kita bebas petantang petenteng seolah-olah tidak ada lagi tantangan yang menghadang kita. Justru tantangan kedepan itu lebih sulit lagi, yang jaman dulu kita bisa membedakan jelas yang mana yang baik dan buruk, saat ini semuanya terlihat baik padahal belum tentu semuanya baik, kita sulit membedakan mana yang pro dan yang kontra.

Ini adalah intisari dari postingan gue kali ini yang gue post di twitter juga :
" mahasiswa jaman dulu sama saat ini beda 345 derajat, kenapa ngga 360 derajat ?
Karena masih ada 15 derajat mahasiswa yang memikirkan nasib bangsa ini
mau dibawa kemana bangsa ini,
dimana posisi kita di bangsa ini,
dan bagaimana kita menceritakan pada anak cucu kita tentang bangsa ini nantinya"

Karena ituu, marilah kita sebagai mahasiwa , sama-sama berjuang membawa perubahan dan manfaat bagi masyarakat dan bangsa Indonesia. Jangan mau hanya nurut dan didikte oleh keadaan. Jangan mudah terpengaruh dengan emosi yang tiada gunanya, ini bukan saatnya lagi kita berjuang dengan metode militer, ini saatnya diplomasi yang berperan. Kita berperang dengan pemikiran-pemikiran untuk membawa Indonesia yang lebih baik. Lupakan si kuning, si merah, si hijau, si biru, si abu-abu, si orange, si pink, si cokelat, dan warna-warna lainnya, karena sebenarnya warna kita hanya dua, yaitu Merah Putih



Jumat, 14 Desember 2012

#3 Warga Negara dan Negara

SOE HOK GIE





Soe Hok Gie adalah Orang keturunan China yang lahir pada 17 Desember 1942. Seorang putra dari pasangan Soe Lie Pit —seorang novelis— dengan Nio Hoe An. Soe Hok Gie adalah anak keempat dari lima bersaudara keluarga Soe Lie Piet alias Salam Sutrawan, Soe Hok Gie merupakan adik dari Soe Hok Djie yang juga dikenal dengan nama Arief Budiman. Sejak masih sekolah, Soe Hok Gie dan Soe Hok Djin sudah sering mengunjungi perpustakaan umum dan beberapa taman bacaan di pinggir-pinggir jalan di Jakarta.

Sejak masih sekolah, Soe Hok Gie dan Soe Hok Djin sudah sering mengunjungi perpustakaan umum dan beberapa taman bacaan di pinggir-pinggir jalan di Jakarta. Menurut seseorang peneliti, sejak masih Sekolah Dasar (SD), Soe Hok Gie bahkan sudah membaca karya-karya sastra yang serius, seperti karya Pramoedya Ananta Toer. Mungkin karena Ayahnya juga seorang penulis, sehingga tak heran jika dia begitu dekat dengan sastra.

Sesudah lulus SD, kakak beradik itu memilih sekolah yang berbeda, Hok Djin (Arief Budiman) memilih masuk Kanisius, sementara Soe Hok Gie memilih sekolah di Sekolah Menengah Pertama (SMP) Strada di daerah Gambir. Konon, ketika duduk di bangku ini, ia mendapatkan salinan kumpulan cerpen Pramoedya: “Cerita dari Blora” —bukankah cerpen Pram termasuk langka pada saat itu?

Pada waktu kelas dua di sekolah menangah ini, prestasi Soe Hok Gie buruk. Bahkan ia diharuskan untuk mengulang. Tapi apa reaksi Soe Hok Gie? Ia tidak mau mengulang, ia merasa diperlakukan tidak adil. Akhirnya, ia lebih memilih pindah sekolah dari pada harus duduk lebih lama di bangku sekolah. Sebuah sekolah Kristen Protestan mengizinkan ia masuk ke kelas tiga, tanpa mengulang.

Selepas dari SMP, ia berhasil masuk ke Sekolah Menengan Atas (SMA) Kanisius jurusan sastra. Sedang kakaknya, Hok Djin, juga melanjutkan di sekolah yang sama, tetapi lain jurusan, yakni ilmu alam.

Selama di SMA inilah minat Soe Hok Gie pada sastra makin mendalam, dan sekaligus dia mulai tertarik pada ilmu sejarah. Selain itu, kesadaran berpolitiknya mulai bangkit. Dari sinilah, awal pencatatan perjalanannya yang menarik itu; tulisan yang tajam dan penuh kritik.

Ada hal baik yang diukurnya selama menempuh pendidikan di SMA, Soe Hok Gie dan sang kakak berhasil lulus dengan nilai tinggi. Kemuidan kakak beradik ini melanjutkan ke Universitas Indonesia. Soe Hok Gie memilih ke fakultas sastra jurusan sejarah , sedangkan Hok Djin masuk ke fakultas psikologi.

Di masa kuliah inilah Gie menjadi aktivis kemahasiswaan. Banyak yang meyakini gerakan Gie berpengaruh besar terhadap tumbangnya Soekarno dan termasuk orang pertama yang mengritik tajam rejim Orde Baru.

Gie sangat kecewa dengan sikap teman-teman seangkatannya yang di era demonstrasi tahun 66 mengritik dan mengutuk para pejabat pemerintah kemudian selepas mereka lulus berpihak ke sana dan lupa dengan visi dan misi perjuangan angkatan 66. Gie memang bersikap oposisif dan sulit untuk diajak kompromi dengan oposisinya.

Selain itu juga Gie ikut mendirikan Mapala UI. Salah satu kegiatan pentingnya adalah naik gunung. Pada saat memimpin pendakian gunung Slamet 3.442m, ia mengutip Walt Whitman dalam catatan hariannya, “Now I see the secret of the making of the best person. It is to grow in the open air and to eat and sleep with the earth”.



Pemikiran dan sepak terjangnya tercatat dalam catatan hariannya. Pikiran-pikirannya tentang kemanusiaan, tentang hidup, cinta dan juga kematian. Tahun 1968 Gie sempat berkunjung ke Amerika dan Australia, dan piringan hitam favoritnya Joan Baez disita di bandara Sydney karena dianggap anti-war dan komunis. Tahun 1969 Gie lulus dan meneruskan menjadi dosen di almamaternya.

Bersama Mapala UI Gie berencana menaklukkan Gunung Semeru yang tingginya 3.676m. Sewaktu Mapala mencari pendanaan, banyak yang bertanya kenapa naik gunung dan Gie berkata kepada teman-temannya:

“Kami jelaskan apa sebenarnya tujuan kami. Kami katakan bahwa kami adalah manusia-manusia yang tidak percaya pada slogan. Patriotisme tidak mungkin tumbuh dari hipokrisi dan slogan-slogan. Seseorang hanya dapat mencintai sesuatu secara sehat kalau ia mengenal objeknya. Dan mencintai tanah air Indonesia dapat ditumbuhkan dengan mengenal Indonesia bersama rakyatnya dari dekat. Pertumbuhan jiwa yang sehat dari pemuda harus berarti pula pertumbuhan fisik yang sehat. Karena itulah kami naik gunung.”

8 Desember sebelum Gie berangkat sempat menuliskan catatannya: “Saya tak tahu apa yang terjadi dengan diri saya. Setelah saya mendengar kematian Kian Fong dari Arief hari Minggu yang lalu. Saya juga punya perasaan untuk selalu ingat pada kematian. Saya ingin mengobrol-ngobrol pamit sebelum ke semeru. Dengan Maria, Rina dan juga ingin membuat acara yang intim dengan Sunarti. Saya kira ini adalah pengaruh atas kematian Kian Fong yang begitu aneh dan begitu cepat.” Hok Gie meninggal di gunung Semeru tahun 1969 tepat sehari sebelum ulang tahunnya yang ke-27 akibat menghirup asap beracun di gunung tersebut. Dia meninggal bersama rekannya, Idhan Dhanvantari Lubis. Selanjutnya catatan selama ke Gunung Semeru lenyap bersamaan dengan meninggalnya Gie di puncak gunung tersebut.


24 Desember 1969 Gie dimakamkan di pemakaman Menteng Pulo, namun dua hari kemudian dipindahkan ke Pekuburan Kober, Tanah Abang. Tahun 1975 Ali Sadikin membongkar Pekuburan Kober sehingga harus dipindahkan lagi, namun keluarganya menolak dan teman-temannya sempat ingat bahwa jika dia meninggal sebaiknya mayatnya dibakar dan abunya disebarkan di gunung. Dengan pertimbangan tersebut akhirnya tulang belulang Gie dikremasi dan abunya disebar di puncak Gunung Pangrango.

Beberapa quote yang diambil dari catatan hariannya Gie:

“Seorang filsuf Yunani pernah menulis … nasib terbaik adalah tidak dilahirkan, yang kedua dilahirkan tapi mati muda, dan yang tersial adalah umur tua. Rasa-rasanya memang begitu. Bahagialah mereka yang mati muda.”

“Kehidupan sekarang benar-benar membosankan saya. Saya merasa seperti monyet tua yang dikurung di kebun binatang dan tidak punya kerja lagi. Saya ingin merasakan kehidupan kasar dan keras … diusap oleh angin dingin seperti pisau, atau berjalan memotong hutan dan mandi di sungai kecil … orang-orang seperti kita ini tidak pantas mati di tempat tidur.”

“Yang paling berharga dan hakiki dalam kehidupan adalah dapat mencintai, dapat iba hati, dapat merasai kedukaan…”

Selain Catatan Seorang Demonstran, buku lain yang ditulis Soe Hok Gie adalah Zaman Peralihan, Di Bawah Lentera Merah (yang ini saya belum punya) dan Orang-Orang di Persimpangan Kiri Jalan serta riset ilmiah DR. John Maxwell Soe Hok Gie: Pergulatan Intelektual Muda Melawan Tirani.

Tahun depan Mira Lesmana dan Riri Reza bersama Miles Production akan meluncurkan film berjudul “Gie” yang akan diperankan oleh Nicholas Saputra, Sita Nursanti, Wulan Guritno, Lukman Sardi dan Thomas Nawilis. Saat ini sudah memasuki tahap pasca produksi.


John Maxwell berkomentar, “Gie hanya seorang mahasiswa dengan latar belakang yang tidak terlalu hebat. Tapi dia punya kemauan melibatkan diri dalam pergerakan. Dia selalu ingin tahu apa yang terjadi dengan bangsanya. Walaupun meninggal dalam usia muda, dia meninggalkan banyak tulisan. Di antaranya berupa catatan harian dan artikel yang dipublikasikan di koran-koran nasional” ujarnya. “Saya diwawancarai Mira Lesmana (produser Gie) dan Riri Reza (sutradara). Dia datang setelah membaca buku saya. Saya berharap film itu akan sukses. Sebab, jika itu terjadi, orang akan lebih mengenal Soe Hok Gie” tuturnya.

------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Saya sangat kagum dengan soe hok gie, walaupun lahir dengan image tionghoa, tetapi kecintaannya akan menegakkan keadilan di tanah air Indonesia sangatlah besar. Kisah hidup soe hok gie ini sangat mengnspirasi generasi muda agar tidak pasif dalam menghadapi persoalan di Indonesia. Ada beberapa kata-kata yang bisa menginspirasi kita sebagai mahasiswa, diantaranya : 

" Masih terlalu banyak mahasiswa yang bermental sok kuasa.
Merintih kalau ditekan, tetapi menindas kalau berkuasa.
Mementingkan golongan, ormas, teman seideologi dan lain-lain.
Setiap tahun datang adik-adik saya dari sekolah menengah.
Mereka akan jadi korban-korban baru untuk ditipu oleh tokoh-tokoh mahasiswa semacam tadi."

"Pertanyaan pertama yang harus kita jawab adalah: Who am I?
Saya telah menjawab bahwa saya adalah seorang intelektual yang tidak mengejar kuasa
tapi seorang yang ingin mencanangkan kebenaran.
Dan saya bersedia menghadapi ketidak-populeran,
karena ada suatu yang lebih besar: kebenaran."

Kedua quote diatas adalah quote yang paling menginspirasi saya. Memang pada kenyataannya mahasiswa saat ini banyak yang memanfaatkan statusnya sebagai mahasiswa, berbuat seolah-olah merekalah yang paling benar, tanpa memikirkan dari berbagai sudu pandang, bahkan masih banyak mahasiswa yang tawuran, berbuat anarkis, hura-hura, dan berbuat yang merugikan negara. Padahal seharusnya kita sadar, kita sebagai mahasiswa mempunyai beban yang sangat berat. Imbuhan maha- didepan siswa itu memberikan artian bahwa semua warga Indonesia bertumpu pada kita sebagai mahasiswa.

Memang tugas kita, sebagai generasi muda Indonesia, sebagai warga negara Indonesia untuk berusaha demi kemajuan bangsa kita tercinta ini, karena percuma apabila kita hanya menyukseskan diri sendiri sedangkan bangsanya tidak sukses. Kesuksesan itu tidak akan terasa berarti. Karena itu, marilah kita generasi muda Indonesia, mari kita bersatu, buatlah pluralisme itu menjadi sebuah kekayaan dan bukanlah menjadi penghalang, manfaatkanlah waktu luang kita untuk hal-hal yang baik, demi kemajuan kita, keluarga, masyarakat, dan Bangsa Indonesia.

Sumber :
http://kolom-biografi.blogspot.com/2009/02/biografi-soe-hok-gie-1942-1969.html

Kamis, 13 Desember 2012

Quote this day!



#6 Manusia dan Penderitaan

Kebahagian dan penderitaan adalah fenomena alam yang saling berhubungan, tanpa adanya penderitaan kita tidak akan tahu makna dari kebahagiaan yang sesungguhnya, begitupun tanpa adanya kebahagiaan tentu hidup kita akan sangat menderita.

Pengertian Penderitaan
Penderitaan adalah menanggung atau menjalani sesuatu yang sangat tidak menyenangkan yang dapat di rasakan oleh manusia. Setiap manusia pasti pernah mengalami penderitaan baik secara fisik maupun batin. Penderitaan juga termasuk realitas dunia dan manusia. Intensitas penderitaan manusia bertingkat-tingkat, ada yang berat dan ada juga yang ringan. Namun, peranan individu juga menentukan berat tidaknya suatu intensitas penderitaan. Suatu peristiwa yang di anggap penderitaan oleh seseorang belum tentu merupakan suatu penderitaan bagi orang lain. Dapat pula suatu penderitaan merupakan energi untuk bangkit bagi seseorang, atau sebagai langkah awal untuk mencapai kenikmatan dan kebahagian. Memang harus diakui, di antara kita dan dalam masyarakat masih terdapat banyak orang yang sungguh-sungguh berkehendak baik, yaitu manusia yang merasa prihatin atas aneka tindakan kejam yang ditujukan kepada sesama manusia yang tidak saja prihatin, melainkan berperan serta mengurangi penderitaan sesamanya, bahkan juga berusaha untuk mencegah penderitaan atau paling tidak menguranginya, serta manusia yang berusaha keras tanpa pamrih untuk melindungi, memelihara dan mengembangkan lingkungan alam ciptaan secara berkelanjutan. Ada keinginan alamiah manusia untuk menghindari penderitaan. Tetapi justru penderitaan itu merupakan bagian yang terkandung di dalam kemanusiaannya.

Akibat penderitaan yang bermacam-macam. Ada yang mendapat hikmah besar dari suatu penderitaan, ada pula yang menyebabkan kegelapan dalam hidupnya. Oleh karena itu, penderitaan belum tentu tidak bermanfaat. Penderitaan juga dapat ‘menular’ dari seseorang kepada orang lain, apalagi kalau yang ditulari itu masih sanak saudara.

Mengenai penderitaan yang dapat memberikan hikmah, contoh yang gamblang dapat dapat dicatat disini adalah tokoh-tokoh filsafat eksistensialisme. Misalnya Kierkegaard (1813-1855), seorang filsuf Denmark, sebelum menjadi seorang filsuf besar, masa kecilnya penuh penderitaan. Penderitaan yang menimpanya, selain melankoli karena ayahnya yang pernah mengutuk Tuhan dan berbuat dosa melakukan hubungan badan sebelum menikah dengan ibunya, juga kematian delapan orang anggota keluarganya, termaksud ibunya, selama dua tahun berturut-turut. Peristiwa ini menimbulkan penderitaan yang mendalam bagi Soren Kierkegaard, dan ia menafsirkan peristiwa ini sebagai kutukan Tuhan akibat perbuatan ayahnya. Keadaan demikian, sebelum Kierkegaard muncul sebagai filsuf, menyebabkan dia mencari jalan membebaskan diri (kompensasi) dari cengkraman derita dengan jalan mabuk-mabukan. Karena derita yang tak kunjung padam, Kierkegaard mencoba mencari “hubungan” dengan Tuhannya, bersamaan dengan keterbukaan hati ayahnya dari melankoli. Akhirnya ia menemukan dirinya sebagai seorang filsuf eksistensial yang besar.

Siksaan
Siksaan dapat diartikan sebagai siksaan badan atau jasmani ,dan dapat juga berupa siksaan jiwa atau rokhani .Akibat yang ditimbulkan dari siksaan timbulah penderitaan .Siksaan yang dialami manusia dalam kehidupa sehari-hari banyak tejadi dan banyak dibaca di beragai mediamassa.

Siksaan yang sifatnya psikis antara lain adalah kebimbangan , kesepian ,dan ketakutan .

1. Kebimbangan

Kebimbangan dialami oleh seseorang apabila ia pada suatu saat tidak dapat menetukan pilihan mana yang akan diambil.Akibat dari kebimbangan , seseorang berada dalam keadaan yang tidak menetu ,sehingga ia merasa tersiksa dalam hidupnya saat itu .

2. Kesepian

Kesepian dialami oleh seseorang merupakan rasa sepi dalam dirinya sendiri atau jiwanya walaupun ia dalam lingkungan ramai. Kesepian ini tidak boleh dicampur adukan dengan keadan sepi seperti yang dialami oleh petapa yang tinggal dilingkungan sepi.Kesepian juga merupaan bentuk siksaan yang dapat dialami oleh seseorang.

3. Ketakutan

Ketakutan merupakan bentuk lain yang menyebabkan seseorang mengalami siksaan batin.Bila rasa takut itu di besar-besarkan yang tidak pada tempatnya ,maka disebut sebagai PHOBIA.Pada uumna orang memiliki satu atau dua phobia ringan seperti takut pada tikus , cicak , kecoa ,dll.Tetapi pada sebagian orang ketakutan itu sedemikian hebatnya sehingga sangat mengganggu .

Sebab seseorang merasa ketakutan :
Claustrophobia dan Agoraphobia

Claustrophobia adalah rasa takut terhadap ruangan tertutup.Sedangkan Agoraphobia adalah Ketakutan yang disebabkan seseorang berada di ruangan terbuka.
Gamang

Gamang merupakan ketakutan bila seseorang berada di tempat yang tinggi . Hal itu disebabkan ,karna ia takut akibat berada di tempat tinggi.
Kegelapan

Merupakan suatu ketakutan seseorang bila ia berada di tempat gelap.Sebab dalam pikirannya dalam tempat gelap akan muncul sesuatu yang ditakuti seperti setan ,pencuri ,dll.Orang yag demikian selalu menghendaki agar ruangan tempat tidur dalam keadaan terang .
Kesakitan

Merupakan ketakutan yang disebakan oleh rasa sakit yang dialami.seseorang yang takut diinjeksi sudah berteriak-teriak sebelum jarum injeksi ditusukkan kedalam tubuhnya .Hal itu disebabkan karna dalam pikirannya semuanya akan menimbulkan kesakitan .
Kegagalan

Merupakan ketakutan dari seseorang yang disebabkan karena merasa bahwa apa yang akan dijalankan mengalami kegagalan .

Kekalutan Mental
Penderitaan batin dalam ilmu psikologi dikenal dengan kekalutan mental. Kelalutan mental adalah gangguan kejiwaan akibat kemampuan seseorang tidak dapat menghadapi masalahya. Gejala-gejala permulaan bagi seseorang yang mengalami kekalutan mental adalah :
1. Nampak pada jasmani yang sering pusing, sesak napas, demam, nyeri pada lambung
2. Nampak pada kejiwaanya rasa cemas, kekalutan, apatis, cemburu, mudah marah

Tahap-tahap gangguan kejiwaan adalah :
1. Gangguan kejiwaan terlihat dalam kehidupan sehari-harinya baik jasmani maupun rohani
2. Usaha mempertahankan diri dengan cara negative
3. Kekalutan merupaka titik patah dan yang bersangkutan mengalami gangguan

Sebab-sebab timbulnya kekalutan, dapat disebutkan antara lain sebagai berikut :
1. Kepribadian yang lemah
2. Terjadinya konflik social budaya
3. Cara pematangan batin

Proses-proses kelautan mental yang dialami seseorang mendorongnya kea rah :
1. Positif, trauma yang dialami dapat dilewati dengan baik untuk tetap survive menjalani hidup.
2. Negative, trauma yang dialami berlarut-larut sehingga dia mengalami frustasi, yaitu tekanan batin akibat tidak tercapainya apa yang diinginkan. Bentuk frustasi antara lain :
- Agresi
- Regresi
- Fiksasi
- Proyeksi
- Identifikasi
- Narsisme
- Autism


Penderitaan dan perjuangan
Setiap manusia pasti mengalami penderitaan, baik berat maupun ringan. Penderitaan adalah bagian dari kehidupan manusia yang sifatnya kodrati. Karena itu terserah kepada manusianya sendiri untuk berusaha mengurangi penderitaan itu semaksimal mungkin . Manusia adalah makhluk yang berbudaya, dengan budayanya itu ia berusaha mengatasi penderitaan yang mengancam atau dialaminnya. Hal ini embuat manusia itu kreatif, baik bagi penderitaan itu sendiri maupun orang lain yang melihat atau mengamati penderitaan

Penderitaan, media massa, dan seniman
Media massa adalah alat yang paling tepat untuk mengkomunikasikan peristiwa-peristiwa penderitaan manusia secara cepat kepada asyarakat luas. Dengan demikian masyarakat dapat segera menilai untuk menentukan sikap anatara sesama manusia, terutama bagi mereka yang simpati. Tetapi tidak kalah pentingnya komunikasi yang dilakukan para seniman melalui karya seni, sehingga para pembaca dapat mengambil hikmah dan pelajaran dari karya tersebut.

Penderitaan dan sebab-sebabnya
Penderitaan yang muncul karena perbuatan buruk manusia

Menurut pandangan saya, penderitaan ini muncul disebabkan hubungan antara manusia dengan lingkungan sekitarnya baik dengan antar sesama manusia ataupun dengan alam. Penderitaan ini dapat muncul karena ketidak harmonisan antara elemen satu dengan yang lainnya. contohnya pada hubungan dalam bermasyarakat, ada kalanya didalam bermasyarakat terdapat perbedaan pendapat yang dapat menimbulkan perselisihan diantara satu dengan yang lainnya, hal ini bisa saja mengakibatkan timbulnya rasa dengki, marah, bahkan saling menuduh atau menjelek-jelekan. dari sinilah penderitaan muncul karena perbuatan saling tidak menyukai tersebut. dalam hal ini, penderitaan yang dialami adalah penderitaan secara batin karena terdapat rasa sakit hati apabila ada seseorang yang menjelek-jelekan bahkan rasa itu bisa saja semakin sakit apabila sudah terjadi pertengkaran yang membuat hubungan didalam masyarakat sudah tidak ada rasa nyaman dan aman. Selain karena ketidak harmonisan dengan sesama, ketidak harmonisan dengan alam juga dapat membawa penderitaan. contohnya apa yang sedang terjadi saat ini yaitu bencana alam terjadi dimana-mana. karena kesalahan manusia terhadap alam lah yang membuat alam menjadi tidak bersahabat lagi dengan manusia maka muncul lah penderitaan pada setiap orang yang terkena bencana alam. penderitaan yang dialami adalah penderitaan secara fisik dan batin, karena mereka yang terkena bencana alam harus rela kehilangan harta benda bahkan keluarga mereka.
Penderitaan yang muncul karena suatu penyakit/siksaan

Penderitaan manusia dapat juga terjadi akibat penyakit atau siksaan / azab Tuhan. Namun kesabaran, tawakal, dan optimism dapat merupakan usaha manusia untuk mengatasi penderitaan itu. Banyak contoh kasus penderitaan semacam ini dialami manusia. Beberapa kasus penderitaan dapat diungkapkan berikut ini : Seorang anak lelaki buta sejak diahirkan, diasuh dengan tabah oleh orang tuanya. Ia disekolahkan, kecerdasannya luar biasa. Walaupun ia tidak dapat melihat dengan mata hatinya terang benderang. Karena kecerdasannya, ia memperoleh pendidikan sampai di universitas dan akhirnya memperoleh gelar doctor di Universitas Sourbone Perancis. Dia adalah Prof.Dr. Thaha Husen, guru besar Universitas di Kairo, Mesir.

Pengaruh penderitaan
Orang yang mendapatkan atau pernah mendapatkan penderitaan pastinya akan mempengaruhi pada dirinnya, baik itu dalam jumlah yang besar maupun sedikit. Sikap yang timbul dapat berupa yang positif maupun yang negatif. Sikap positifnya adalah, manusia mampu mengambil hikmah dari penderitaan yang pernah dia dapatkan, dan pada nantinya akan terbiasa untuk berusaha agar penderitaan yang dia alami tidak terulang kembali. Sedangkan pada sisi negatifnya, tentunya akan merubah pola pikir menuju hal yang negatif. Seperti contohnya : Bila kita tidak menderita karena tidak punya uang, bisa saja kita melakukan perbuatan kriminal sepert mencuri. Padahal perbuatan seperti itu jelas-jelas salah.


Sumber :
http://triicecsfabregas.blogspot.com/2011/11/manusia-dan-penderitaan.html
http://thisisnotbyan.blogspot.com/2012/05/manusia-dan-penderitaan.html
http://siscaellia.wordpress.com/2012/06/16/manusia-dan-penderitaan/

#5 Manusia dan Keindahan

Keindahan
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, keindahan diartikan sebagai keadaan yang enak dipandang, cantik, bagus benar atau elok. Keindahan dipelajari sebagai bagian dari estetika, sosiologi, psikologi sosial, dan budaya. Sebuah "kecantikan yang ideal" adalah sebuah entitas yang dikagumi, atau memiliki fitur yang dikaitkan dengan keindahan dalam suatu budaya tertentu, untuk kesempurnaannya.

Keindahan, sering diutarakan kepada situasi tertentu, arti kata keindahan yaitu berasal dari kata indah, artinya bagus, permai, cantik, elok, molek dan sebagainya. Keindahan identik dengan kebenaran. Keindahan identik dengan kebenaran, sesuatu yang indah itu selalu mengandung kebenaran. Walaupun kelihatanya indah tapi tidak mengandung kebenaran maka hal itu pada prinsipnya tidak indah.

Keindahan bersifat universal, artinya keindahan yang tak terikat oleh selera perorangan, waktu, tempat atau daerah tertentu, bersifat menyeluruh. Segala sesuatu yang mempunyai sifat indah antara lain segala hasil seni, pemandangan alam, manusia dengan segala anggota tubuhnya dan lain sebagainya. Dalam bahasa Latin, keindahan diterjemahkan dari kata “bellum” Akar katanya adalah “benum” yang berarti kebaikan. Dalam bahasa Inggris diterjemahkan dengan kata “beautiful”, Prancis “beao” sedangkan Italy dan Spanyol ”beloo”.

Dalam arti luas meliputi keindahan hasil seni, alam, moral dan intelektual. Dan dalam arti estetik keindahan mencakup pengalaman estetik seseorang dalam hubunganya dengan hubunganya dengan segala sesuatu yang diserapnya. Sedangkan dalam arti terbatas keindahan sangat berkaitan dengan keindahan bentuk dan warna.
Sesungguhnya keindahan itu memang merupakan suatu persoalan filsafati yang jawabannya beraneka ragam.

Salah satu jawaban mencari ciri-ciri umum yang ada pada semua benda yang dianggap indah dan kemudian menyamakan ciri-ciri atau kwalita hakiki itu dengan pengertian keindahan. Jadi keindahan pada dasarnya adalah sejumlah kwalita pokok tertentu yang terdapat pada suatu hal. Kwalita yang paling sering disebut adalah kesatuan (unity), keselarasan (harmony), kesetangkupan (symmetry), keseimbangan (balance) dan perlawanan (contrast).

Keindahan adalah susunan kualitas atau pokok tertentu yang terdapat pada suatu hal kulitas yang paling disebut adalah kesatuan (unity) keselarasan (harmony) kesetangkupan (symmetry) keseimbangan (balance) dan pertentangan (contrast).
Herbet Read merumuskan bahwa keindahan adalah kesatuan dan hubungan-hubungan bentuk yang terdapat diantara pencerapan-pencerapan indrawi manusia. Filsuf abad pertengahan Thomas Amuinos mengatakan bahwa keindahan adalah sesuatu yang menyenangkan bilamana dilihat.

Menurut luasnya pengertian keindahan dibedakan menjadi 3, yaitu :
1. Keindahan dalam arti luas, menurut Aristoteles keindahan sebagai sesuatu yang baik dan juga menyenangkan
2. Keindahan dalam arti estetik murni, yaitu pengalaman estetik seseorang dalam hubungan dengan segala sesuatu yang diserapnya.
3. Keindahan dalam arti terbatas, yaitu yang menyangkut benda-benda yang dapat diserap dengan penglihatan yakni berupa keindahan bentuk dan warna

Keindahan identik dengan kebenaran, keindahan adalah kebenaran dan kebenaran adalah keindahan. Keduanya mempunyai nilai yang sama yaitu abadi dan mempunyai daya tarik yang selalu bertambah yang tidak mengandung kebenaran tidak indah.

Ada 2 nilai yang penting dalam Keindahan :
1. Nilai ekstrinsik yakni nilai yang sifatnya sebagai alat atau membantu untuk sesuatu hal. Contohnya tarian yang disebut halus dan kasar.
2. Nilai intrinsik yakni sifat baik yang terkandung di dalam atau apa yang merupakan tujuan dari sifat baik tersebut. Contohnya pesan yang akan disampaikan dalam suatu tarian.

Teori estetika keindahan menurut Jean M. Filo dalam bukunya “Current Concepts of Art” dikelompokkan dalam tiga kelompok besar, yaitu :
1. Kelompok yang berpendapat bahwa keindahan itu bersifat subjektif adanya, yakni karena manusianya menciptakan penilaian indah dan kurang indah dalam pikirannya sendiri.
2. Kelompok yang berpendapat bahwa keindahan bersifat objektif adanya, yakni karena keindahan itu merupakan nilai yang intrinsik ada pada suatu objek.
3. Kelompok yang berpendapat bahwa keindahan itu merupakan pertemuan antara yang subjektif dan yang objektif, artinya kualitas keindahan itu baru ada apabila terjadi pertemuan antara subjek manusia dan objek substansi.

Ada tiga hal yang nyata ketika seseorang menyatakan bahwa sesuatu itu indah, apabila ada keutuhan (Integrity) ada keselarasan (Harmony) serta kejelasan (Clearity) pada objek tersebut. Ini biasanya disebut sebagai hukum keindahan

Renungan

Renungan berasal dari kata renung; artinya diam-diam memikirkan sesuatu, atau memikirkan sesuatu dengan dalam-dalam. Renungan adalah hasil merenung. Dalam merenung untuk menciptakan seni ada beberapa teori. Teori-teori itu ialah : teori pengungkapan, teori metafisik dan teori psikologik.

(a). TEORI PENGUNGKAPAN

Dalil dari teori ini ialah bahwa “Art is an expression of human feeling” ( seni adalah suatu pengungkapan dari perasaan manusia ). Teori ini terutama bertalian dengan apa yang dialami oleh seorang seniman ketika menciptakan suatu karya seni.

Tokoh teori ekspresi yang paling terkenal ialah filsuf Italia Benedeto Croce (1886-1952) dengan karyanya yang telah diterjemahkan kedalam bahasa Inggris “aesthetic as Science of Expresion and General Linguistic”. Seorang tokoh lainnya dari teori pengungkapan adalah Leo Tolstoi dia menegaskan bahwa kegiatan seni adalah memunculkan dalam diri sendiri suatu perasaan yang seseorang telah mengalaminya dan setelah memunculkan itu kemudian dengan perantaraan pelbagai gerak, garis, wama, suar dan bentuk yang diungkapkan dalam kata-kata mernindahkan perasaan itu sehingga orang-orang mengalami perasaan yang sama.

(b). TEORI METAFISIK

Teori seni yang bercorak metafisis merupakan salah satu teori yang tertua, yakni berasal dari Plato yang karya-karya tulisannya untuk sebagian membahas estetik filsafati, konsepsi keindahan dan teori seni. Mengenai sumber seni Plato mengemukakan suatu teori peniruan (imitation theory).

(c). TEORI PSIKOLOGIS

Teori-teori metafisis dari para filsuf yang bergerak diatas taraf manusiawi dengan konsepsi-konsepsi tentang ide tertinggi atau kehendak semesta umumnya tidak memuaskan, karena terlampau abstrak dan spekulatif. Sebagian ahli estetik dalam abad modem menelaah teori-teori seni dari sudut hubungan karya seni dan alam pikiran penciptanya dengan mempergunakan metode-metode psikologis. Misalnya berdasaikan psikoanalisa dikemukakan teori bahwa proses penciptaan seni adalah pemenuhan keinginan-keinginan bawah sadar dari seseorang seniman.

Suatu teori lain tentang sumber seni ialah teori permainan yang dikembangkan oleh Freedrick Schiller (1757-1805) dan Herbert Spencer (1820-1903). Menurut Schiller, asal mula seni adalah dorongan batin untuk bermain-main (play impulse) yang ada dalam diri seseorang. Sebuah teori lagi yang dapat dimasukkan dalam teori psikologis ialah teori penandaan (signification Theory) yang memandang seni sebagi suatu lambang atau tanda dari perasaan manusia.


Keserasian

Keserasian berasal dari kata serasi dan dari kata dasar rasi, artinya cocok, kena benar, dan sesuai benar. Kata cocok, kena dan sesuai itu mengandung unsur perpaduan, pertentangan, ukuran dan seimbang.

Dalam pengertian perpaduan misalnya, orang berpakaian hams dipadukan wamanya bagian atas dengan bagian. bawah. Atau disesuaikan dengan kulitnya. Apabila cars memadu itu kurang cocok, maka akan merusak pemandangan. Karena itu dalam keindahan ini, sebagian ahli pikir menjelaskan, bahwa keindahan pada dasamya adalah sejumlah kualitas / pokok tertentu yang terdapat pada sesuatu hal. Kualita yang paling sering disebut adalah kesatuan (unity).

Filsuf Ingris Herbert Read merumuskan definisi, bahwa keindahan adalah kesatuan dan hubungan-hubungan bentuk yang terdapat di antara pencerapan-pencerapan inderawi kita (beauti is unity of formal relations among our sence-perception). Pendapat lain menganggap pengalaman estetik suatu keselarasan dinamik dari perenungan yang menyenangkan.

(a). TEORI OBYEKTIF DAN TEORI SUBYEKTIF

The Liang Gie dalam bukunya garis besar estetika menjelaskan, bahwa dalam mencipta seni ada dua teori yakni teori obyektif dan teori subyektif.

Salah satu persoalan pokok dari teori keindahan adalah mengenai sifat dasar dari keindahan. Apakah keindahan menmpakan sesuatu yang ada pada benda indah atau hanya terdapat dalam alam pikiran orang yang mengamati benda tersebut. Dari persoalan-persoalan tersebut lahirlah dua kelompok teori yang terkenal sebagai teori obyektif dan teon subyektif.

Pendukung teon obyektif adalah Plato, Hegel dan Bernard Bocanquat, sedang pendukung teon subyektif ialah Henry Home, Earlof Shaffesbury, dan Edmund Burke.

Teori obyektif berpendapat, bahwa keindahan atau ciri-ciri yang mencipta nilai estetik adalah sifat (kualita) yang memang telah melekat pada bentuk indah yang bersangkutan, terlepas dari orang yang mengamatinya. Teori subyektif, menyatakan bahwa ciri-ciri yang menciptakan keindahan suatu benda itu tidak ada, yang ada hanya perasaan dalam diri seseorang yang mengamati sesuatu benda. Adanya keindahan semata-mata tergantung pada pencerapan dari si pengamat itu. Yang tergolong teori subyektif ialah yang memandang keindahan dalam suatu hubungan di antara suatu benda dengan alam pikiran seseorang yang mengamatinya seperti misalnya yang berupa menyukai atau menikmati benda itu.

(b) TEORI PERIMBANGAN

Teori obyektif memandang keindahan sebagai suatu kwalita dari benda-benda: Kwalita bagaimana yang menyebabkan sesuatu benda disebut indah telah dijawab oleh bangsa Yunani Kuno dengan teori perimbangan yang bertahan sejak abab 5 sebelum Masehi sampai abab 17 di Empa. Sebagai contoh bangunan arsitektur Yunani Kuno yang berupa banyak tiang besar.

Teori perimbangan tentang keindahan dari bangsa Yunani Kuno dulu dipahami pula dalam arti yang lebih terbatas, yakni secara kualitatif yang diungkapkan dengan angka-angka. Keindahan dianggap sebagai kualita dari benda-benda yang disusun (yakni mempunyai bagian-bagian). Bangsa Yunani menemukan bahwa hubungan-hubungan matematik yang cermat sebagaimana terdapat dalam ilmu ukur dan berbagai pengukuran proporsi ternyata dapat diwujudkan dalam benda-benda bersusun yang indah.

Teori perimbangan berlaku dari abad ke-5 sebelum masehi sampai abad ke 17 masehi selama 22 abad. Teori tersebut runtuh karena desakan dari filsafat empirisme dan aliran-aliran termasuk dalam seni. Bagi mereka keindahan hanyalah kesan yang subyektif sifatnya.

Keindahan hanya ada pada pikiran orang yang menerangkannya dan setiap pikiran melihat suatu keindahan yang berbeda-benda. Para seniman romantik umumnya berpendapat bahwa keindahan sesungguhnya tercipta dan tidak adanya keteraturan, yakni tersusun dari daya hidup, penggambaran, pelimpahan dan pengungkapan perasaan. Karena itu tidak mungkin disusun teori umum tentang keindahan.Keserasian berasal dari kata serasi dan dari kata dasar rasi, artinya cocok, kena benar, dan sesuai benar. Kata cocok, kena dan sesuai itu mengandung unsur perpaduan, pertentangan, ukuran dan seimbang.

Dalam pengertian perpaduan misalnya, orang berpakaian hams dipadukan wamanya bagian atas dengan bagian. bawah. Atau disesuaikan dengan kulitnya. Apabila cars memadu itu kurang cocok, maka akan merusak pemandangan. Karena itu dalam keindahan ini, sebagian ahli pikir menjelaskan, bahwa keindahan pada dasamya adalah sejumlah kualitas / pokok tertentu yang terdapat pada sesuatu hal. Kualita yang paling sering disebut adalah kesatuan (unity).

Filsuf Ingris Herbert Read merumuskan definisi, bahwa keindahan adalah kesatuan dan hubungan-hubungan bentuk yang terdapat di antara pencerapan-pencerapan inderawi kita (beauti is unity of formal relations among our sence-perception). Pendapat lain menganggap pengalaman estetik suatu keselarasan dinamik dari perenungan yang menyenangkan.

(a). TEORI OBYEKTIF DAN TEORI SUBYEKTIF

The Liang Gie dalam bukunya garis besar estetika menjelaskan, bahwa dalam mencipta seni ada dua teori yakni teori obyektif dan teori subyektif.

Salah satu persoalan pokok dari teori keindahan adalah mengenai sifat dasar dari keindahan. Apakah keindahan menmpakan sesuatu yang ada pada benda indah atau hanya terdapat dalam alam pikiran orang yang mengamati benda tersebut. Dari persoalan-persoalan tersebut lahirlah dua kelompok teori yang terkenal sebagai teori obyektif dan teon subyektif.

Pendukung teon obyektif adalah Plato, Hegel dan Bernard Bocanquat, sedang pendukung teon subyektif ialah Henry Home, Earlof Shaffesbury, dan Edmund Burke.

Teori obyektif berpendapat, bahwa keindahan atau ciri-ciri yang mencipta nilai estetik adalah sifat (kualita) yang memang telah melekat pada bentuk indah yang bersangkutan, terlepas dari orang yang mengamatinya. Teori subyektif, menyatakan bahwa ciri-ciri yang menciptakan keindahan suatu benda itu tidak ada, yang ada hanya perasaan dalam diri seseorang yang mengamati sesuatu benda. Adanya keindahan semata-mata tergantung pada pencerapan dari si pengamat itu. Yang tergolong teori subyektif ialah yang memandang keindahan dalam suatu hubungan di antara suatu benda dengan alam pikiran seseorang yang mengamatinya seperti misalnya yang berupa menyukai atau menikmati benda itu.

(b) TEORI PERIMBANGAN

Teori obyektif memandang keindahan sebagai suatu kwalita dari benda-benda: Kwalita bagaimana yang menyebabkan sesuatu benda disebut indah telah dijawab oleh bangsa Yunani Kuno dengan teori perimbangan yang bertahan sejak abab 5 sebelum Masehi sampai abab 17 di Empa. Sebagai contoh bangunan arsitektur Yunani Kuno yang berupa banyak tiang besar.

Teori perimbangan tentang keindahan dari bangsa Yunani Kuno dulu dipahami pula dalam arti yang lebih terbatas, yakni secara kualitatif yang diungkapkan dengan angka-angka. Keindahan dianggap sebagai kualita dari benda-benda yang disusun (yakni mempunyai bagian-bagian). Bangsa Yunani menemukan bahwa hubungan-hubungan matematik yang cermat sebagaimana terdapat dalam ilmu ukur dan berbagai pengukuran proporsi ternyata dapat diwujudkan dalam benda-benda bersusun yang indah.

Teori perimbangan berlaku dari abad ke-5 sebelum masehi sampai abad ke 17 masehi selama 22 abad. Teori tersebut runtuh karena desakan dari filsafat empirisme dan aliran-aliran termasuk dalam seni. Bagi mereka keindahan hanyalah kesan yang subyektif sifatnya.

Keindahan hanya ada pada pikiran orang yang menerangkannya dan setiap pikiran melihat suatu keindahan yang berbeda-benda. Para seniman romantik umumnya berpendapat bahwa keindahan sesungguhnya tercipta dan tidak adanya keteraturan, yakni tersusun dari daya hidup, penggambaran, pelimpahan dan pengungkapan perasaan. Karena itu tidak mungkin disusun teori umum tentang keindahan.

Sumber :
http://hadi27.wordpress.com/rangkuman-manusia-dan-keindahan-serta-manusia-dan-penderitaan/

Minggu, 09 Desember 2012

Sistar 19 - Maboy MV


Let’s go
S.I.S.T.A.R, Sistar!
Baby stop breakin’ my heart Oh No!
You heard me? No more next time!
I hope you got that boy

Hey girls~ It’s goin’ be alright
Hey boys~ Better make it right
Hey girls~ We got ya back, got ya back, got got got ya back

Malhaji anhado also itta haetjanha
Nae mam eotteonji neon algo itgetji
Geuraeseo midgo chamgo kidaryeotji

Honja duji anhgettago haetjanha
Yaksok haesseotji songarak georeotji
Geureonde wae tto geojitmareul hae

Saranghadaneun mal geuri eoryeomni
Hanmadi marimyeon dweneun geol
Neo jakku byeonhaega
Nado ijen jogeum jichyeoga Oh Oh

Shigani galsurok deo moreugesseo
Joha jilsurok naneun deo apeunde
(Why you trippin’ boy)
Nal jom barabwa

OH Ma Boy ~ OH Ma Boy ~ Baby
Niga museum sarangeul ara
Nae mamman apa

OH Ma Boy ~ OH Ma Boy ~Baby
Niga eotteohke nae mameul ara
Don’t let me down Boy

Neo ttaemune naega michyeo
Why try’n play games with me?
Neoro inhae haruedo naneun myeot beonsshik
Up & Down Don’t let me down
Nan ureo maeil bam (No, No)
Stop breakin’ ma heart

Neoneun nae gibundo moreugo nun dollyeo
What I got what you lookin’for
Han nun paljima ige nae majimak gyeonggo (Oh No)
This goin’ be the last time

Saranghadaneun mal geuri eoryeomni
Hanmadi marimyeon dweneun geol
Neo jakku byeonhaega
Nado ijen jogeum jichyeoga Oh ~

Shigani galsurok deo moreugesseo
Joha jilsurok naneun deo apeunde
(Why you trippin’ boy)
Nal jom barabwa

OH Ma Boy ~ OH Ma Boy ~Baby
Niga museum sarangeul ara
Nae mamman apa
OH Ma Boy ~ OH Ma Boy ~Baby
Niga eotteohke nae mameul ara
Don’t let me down Boy

Oh Boy deo joha jil surok
Oh Boy apeun nae mameul ani neo
Nae mame jageun soksagim
Ttaron nareul boneun ttatteuthan nungil

Geugeo hanamyeon dwe
Ojik neoman weonhae
Ajikdo neoman nae mam moreujanha

Oh Ma Boy ~ Oh Ma Boy ~ Baby ~!
Niga museum sarangeul ara
Nae mamman apa

Oh Ma Boy ~ Oh Ma Boy ~ Baby ~!
Niga eotteohke nae mameul ara
Don’t let me down Boy
Ma Boy

Selasa, 27 November 2012

Ga usah dibacaaa!!

Gue udah jenuuuh tau ngga?? Ga biasanya baru awal-awal gini rasa jenuh gue muncul, biasanya di awal-awal tahun tuh gue masih sumrinah menikmati segalanya, menjadi anak baik-baik, belajar rajin, ah pokoknya gitu lah. Tapi sekarang, baru 4 bulan lebih gue disini, gue udah jenuh. Ngga tau kenapa tiba-tiba begitu..

Gue capeeeek, gak tau capek kenapa. Padahal selama ini tugas masih 'wajar' , kampus gak jauh, tapi ga tau capeeeek kenapa -____-" apa karena naik turun tangga terus? -____-" lebih gak nyambung lagi. Gak taaauuu,

ahelaaah faaa!!! lo kenapa sih faaaa!!! Dari tampang sih masih cengengesan begini, try to be strong, but in the inside ?! Cetar badai membahana. Tapi gue sendiri gak tau kenapa kaya giniii, kaya ada yang ngeganjel gituuu, tapi gak tau apaaan. Kayanya dihati gue tuh ada upil yang numpuk gedeeeeee bangeeet, sampe-sampe sesak. Tapi lagi-lagi gak tau apa penyebabnyaaaa.

Rasanya tuh mau cari suasana baru, yang simple aja sih, yaah paling ngga ada di lingkungan yang kaya di korea selatan gituu, atmosfirnya kaya gitu, unyu-unyu budu-budu gimana gitu, ngga jenuh kaya giniii. Arght!!! Terserah deh ahh, sumpah ini postingan paling sampah -_____-

Minggu, 25 November 2012

SNSD - Flower Power MV + Lyric



[Tiffany] Hikari to yami no mayonaka weekend
Dance floor scream and shout sekirara human nature
[Taeyeon] Kawasu shisen wa me to me kakehiki no border
Asobi de sakaseta koi wa adabana

[Hyoyeon] Ah ah ah [Sooyoung] I’m not gonna
[Hyoyeon] Ah ah ah [Sooyoung] I’m not gonna

[Sunny] Narihibiku beat mimi moto de cheers!
I’m telling you “ADABANA”
[Jessica] Okitete yumette mireru no ne
Do you wanna be my lover?

[Seohyun] Tsukiagete kirameita glass wo
Musuu no awa ga kakeagaru
[Yoona] Hajikete wa kieteiku koi wo
Mabushiku raito terashidasu

[All] Daremo ga butterfly butta spider (Yeah ah)
Amai kaori to flavor (Oh flavor of flower)
Butterfly butta spider (Yeah ah)
Kokoro madowasu color (Oh color of flower)

Flower [Yoona] hakanaku koi ga
Flower [Seohyun] ayashiku saita

[Taeyeon] Kamen wo shite jibun keshite dedashita human nature
[Seohyun] Hontou no jibun de dance yami wo saita laser
[Sunny] Ateninarenai setsunateki night Do you know “ADABANA”?
[Jessica] Ano ko nimo smile hitonami wo surf do you wanna be my lover?

[All] Do you wanna be my lover?
Do you wanna be my lover?

[Yuri] Tsukiagete kirameita glass wo
Musuu no awa ga kakeagaru
[Sooyoung] Mukidou na kansei no uzu wo
Mabushiku raito terashidasu

[All] Daremo ga butterfly butta spider (Yeah ah)
Amai kotoba no wana (Oh flavor of flower)
Butterfly butta spider (Yeah ah)
Wana ni kakatta furi mo wana (Oh color of flower)

Flower [Yuri] tokimeite ima
Flower [Jessica] ayashiku saita

[Sunny] Oto ni yotte yurareteitai
[Tiffany] Don’t stop DJ kono mama all night
[Hyoyeon] Wasuretaiwa hibi no zenbu
[Taeyeon] Me ni mienai hane nobashite kiss

[All] Daremo ga butterfly butta spider (Yeah ah)
Amai kaori to flavor (Oh flavor of flower)
Butterfly butta spider (Yeah ah)
Kokoro madowasu color (Oh color of flower)

Flower [Yoona] hakanaku koi ga
Flower [Seohyun] ayashiku saita
Flower [Yuri] tokimeite ima
Flower [Jessica] ayashiku saita
Flower

#2 : Pemuda dan Sosialisasi

KETERBATASAN MEMBAWA PRESTASI



REPUBLIKA.CO.ID, NOTTINGHAM -- Matahari tak lagi bersembunyi dibalik awan-awan mendung Kota Nottingham, Inggris ketika sepuluh orang remaja inspiratif dari beberapa negara itu bersiap menerima secara estafet obor Olimpiade 2012, Kamis (28/06). Padahal beberapa jam sebelumnya, kota tempat lahirnya kisah Robin Hood itu diguyur hujan deras.

Kesepuluh remaja itu merupakan bagian dari program International Inspiration hasil kerjasama UNICEF dan The British Council. Diantara remaja-remaja aktif tersebut tampak sosok Stephanie Handoyo, atlet renang yang sangat berprestasi di kancah pertandingan Special Olympic. Suatu perhelatan olahraga tingkat dunia yang mempertandingkan atlet-atlet penyandang tunagrahita.

"Stephanie terpilih karena dia mampu menginspirasi remaja-remaja yang lain," ujar Ketua Special Olympic Indonesia (SOIna), Pudji Hastuti yang ikut mendampingi sang atlet dan keluarganya ke Inggris.

Inspirasi yang diberikan oleh adalah melalui prestasinya. Pada Special Olympic di Athena tahun 2011 silam, dia mampu menyumbangkan emas pertama bagi tim renang Indonesia. Hal ini tentunya mampu membakar semangat atlet-atlet yang lain. Selain itu, kemahiran Stephanie dalam bermain piano juga pernah dicatat oleh Museum Rekor Indonesia (MURI) untuk permainan pianonya selama 22 jam tanpa berhenti.

Menurut Pudji, meskipun dengan keterbatasan yang dimiliki oleh Stephanie, tetapi remaja tersebut justru mampu memberikan yang terbaik untuk negaranya. "Sebenarnya kalan anak-anak seperti itu diberi kesempatan, mereka juga bisa berprestasi," katanya.

Sore itu, wajah Stephanie tampak bergembira dan penuh semangat. Senyum selalu tersungging di wajahnya ketika para penonton estafet obor Olimpiade itu hendak berfoto. Sesekali dia juga ikut berterik, saling memberi semangat diantara remaja-remaja yang datang dari negara-negara lain itu. Sorakan penonton yang sudah tidak sabar menunggu obor itu datang semakin riuh ketika dari kejauhan obor emas itu sudah mulai mendekat.

Serentak sepuluh orang remaja inspiratif itu berbaris, siap untuk mulai berlari. Stephanie berada di urutan ketujuh untuk memegang obor Olimpiade dan berlari sepanjang 150 meter.

Diiringi dengan tepuk tangan dan teriakan semangat akhirnya mereka mulai berlari. Diantara kerumunan penonton itu, tampak anggota keluarga Stephanie, kordinator pelatihnya, dan Ketua SOIna ikut berlari mengiringi. Meski harus menembus ratusan penonton, mereka tetap fokus mengambil gambar dan memberikan semangat pada Stephanie. Hingga sampailah pada saat yang ditunggu-tunggu, ketika Stephanie memegang obor tersebut, sang kakak dengan penuh semangat berusaha mengambil foto, begitu pula sang ayah yang selalu menyorotkan handycamnya.

Berlari membawa obor ini bukan hal yang mudah. Menurut Kordinator Pelatih SOIna, Mustara Musa, mengaku harus menyiapkan fisik dan mental Stephanie sejak 3 bulan yang lalu. "Berenang dan berlari itu memiliki sistem kerja otot yang berbeda, jadi Stephanie harus bisa disulap dari perenang menjadi pelari," ujarnya.

Selain itu, dari sisi mental, perlu sentuhan khusus untuk bisa membentuk atlet tunagrahita. Kepercayaan, motivasi yang terukur, dan simulasi banyak dilakukan untuk melatih mental Stephanie. Persiapan itu tampaknya berbuah manis, karena Stephanie tampak percaya diri berlari bersama teman-temannya sesama remaja inspiratif.

Teriakan semangat untuk Stephanie tidak hanya datang dari keluarga, akan tetapi Duta Besar Indonesia untuk Inggris Raya dan Irlandia Utara, TM Hamzah Thayeb, beserta beberapa pejabat internal Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) juga ikut memberikan semangat. Bahkan beberapa dari mereka ikut berlari mengiringi Stephanie.

"Kami bangga, hari ini yang berlari itu bukan hanya Stephanie saja tetapi juga bangsa Indonesia," kata Hamzah.

Rasa bangga tidak hanya datang dari Duta Besar, akan tetapi para mahasiswa yang sedang bersekolah di Nottingham ataupun wilayah lain di Inggris, juga ikut bangga dengan hadirnya Stephanie mewakili Indonesia membawa obor Olimpiade. "Semoga hari ini menjadi inspirasi bagi atlet-atlet lain untuk bisa lebih berprestasi dan kembali diperhitungkan dalam tim pembawa obor Olimpiade selanjutnya," kata Ketua Perhimpunan Pelajar Indonesia United Kingdom (PPI UK), Miftachudin Arjuna.

----------------------------------------------------------------------------------------------------------

Tanggapan :
Banyak orang yang langsung putus asa karena memiliki keterbatasan, banyak orang juga berfikir bahwa memiliki keterbatasan sama saja tidak punya kesempatan untuk hidup. Karena itu banyak dari mereka akhirnya bunuh diri untuk mengakhiri semuanya. Namun tidak untuk Stephanie Handoyo, walaupun memiliki keterbatasan, dia mampu menepis jauh-jauh rasa putus asa dan rendah diri itu, dia justru membuktikan kepada dunia dan membuka mata semua orang bahwa orang yang memiliki keterbatasan pun dapat berprestasi.

Bukan hanya berprestasi karena ikut membawa obor olimpiade 2012 di London, tetapi Stephanie ini juga mahir dalam memainkan piano. Tentu saja Stephanie ini bisa menjadi inspirasi seluruh remaja di Indonesia bahkan di dunia bahwa keterbatasan bukanlah akhir dali segalanya, selain itu juga dia mengajarkan kita untuk memanfaatkan waktu muda kita untuk menambah prestasi dan mengharumkan nama baik Indonesia.

Sumber :
http://www.republika.co.id/berita/jurnalisme-warga/kabar/12/06/29/m6diz2-stephanie-handoyo-wakili-indonesia-bawa-obor-olimpiade-london

#1 : Individual, Keluarga, dan Masyarakat

KORUPSI TERJADI KARENA MORAL APARATUR


KUPANG - Banyak masalah “korupsi” yang melibatkan aparat Pegawai Negeri Sipil (PNS) karena disebabkan “moral” yang tidak dimiliki oleh masing-masing individu. Meskipun mereka memiliki pendidikan yang cukup tinggi.

Mantan Panglima TNI (Purn) Jenderal, Endriantono Sutarto mengatakan, akhir-akhir ini banyak kasus korupsi yang melibatkan PNS disemua daerah di Indonesia. Saat ini kasus korupsi tidak pernah ada lowongnya. Hari demi hari kasus korupsi terus bertambah. Bahkan satu kasus belum selesai sudah ditambah kasus berikutnya.

Semua itu bisa terjadi karena PNS yang melakukan tindakan korupsi tidak mempunyai moral atas dasar agama yang cukup bagus dalam keluarganya. Apabila mereka mempunyai moral yang baik pasti para aparat akan berpikir 20 kalilipat untuk melakukan tindakan korupsi, sebab tindakan tersebut tidak hanya merugikan satu atau dua orang. Tapi melibatkan banyak orang.

“Korupsi adalah masalah moral. Agenda reformasi birokrasi jika dijalankan secara benar dan konsisten akan dapat mengurangi peluang terjadinya korupsi jika aparatur mempunyai moral yang bagus”, kata Endriantono

Menurut Mantan Panglima TNI itu, pentingnya pemahaman PNS tentang hakekat profesi yang diemban seorang PNS harus mampu bekerja dengan sungguh-sungguh dengan menaati semua peraturan kepegawaian. Sehingga diharapkan tidak menimbulkan masalah dikemudian hari.

Para PNS harus dapat memelihara profesinya dengan baik tanpa diciderai dengan perbuatan yang menyimpang dari ketentuan yang ada. Misalnya terlibat pratik KKN (Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme).

Para PNS harus memberikan contoh yang baik terhadap masyarakat, sehingga ditiru oleh masyarakat dan terutama generasi muda penerus bangsa ini. Kalau mereka memberikan contoh yang tidak baik terhadap masyarakat itu sama saja mereka mengajarkan masyarakat dan generasi muda penerus bangsa ini untuk melakukan pratik KKN sama seperti para pendahulunya.

Maraknya kasus korupsi yang melibatkan berbagai pejabat tinggi hingga bawahannya membuat masyarakat pun muak, miris melihat tingkah laku para elite negeri yang doyan korupsi.

Padahal mereka tergolong orang-orang yang berpendidikan tinggi memiliki gelar yang bertumpuk-tumpuk di awal dan akhir namanya.

Namanya saja bergelar profesor, doktor, insinyur dll tapi perilaku mereka tidak menandakan mereka adalah orang yang berpendidikan tapi perilaku mereka sama seperti binatang yang bergelantung diatas pohon. Bahkan jauh lebih parah dari binatang. Memanfaatkan jabatan untuk menguras uang negara puluhan hingga ratusan miliar tanpa rasa malu sama sekali (mungkin urat malu mereka sudah putus).
Lihat saja para pelaku koruptor yang sudag berhasil dibekuk aparat penegak hukum, mana ada malu, malah cengar-cengir,melambaikan tangan, masuk koran, televisi gratis, pamer kekayaan dari hasil jarahan kepublik lewat media.

---------------------------------------------------------------------------------------------------------

Tanggapan :
Fenomena korupsi di Indonesia saat ini sudah seperti makanan kita sehari-hari, buruknya lagi pemain nomor satu pada kasus korupsi ini sebagian besar adalah para elite DPR yang notabenennya adalah wakil dari rakyat. Hal ini tentu saja sangat mengecewakan dan ironis. Orang-orang yang mengaku wakil rakyat yang akhirnya teribat kasus korupsi itu dapat diumpakan sebagai musuh dalam selimut, orang yang mengumbar janji manis untuk mengambil hati rakyat, ujung-ujungnya mengkhianati kepercayaan rakyat.

Saya sebagai masyarakat cukup bingung dengan akal pikiran mereka, apakah kekayaan yang selama ini mereka miliki belum cukupkah? Apakah gaji anggota DPR itu masih terbilang kecil ? Sampai-sampai melakukan perbuatan securang itu, mengelabuhi rakyat miskin. Pajak yang seharusnya digunakan sebagik-baiknya demi kemakmuran rakyat malah digunakan untuk kemakmuran diri sendiri. Disaat fakir miskin merajalela di sudut-sudut kota, mereka kelaparan, tidak bisa sekolah, sedangkan orang-orang elite 'jahat' itu bersenang-senang dengan seenaknya belanja dan plesiran keluar negeri dengan menggunakan uang mereka. Kemanakah rasa iba mereka?

Masyarakat sudah gerah, sudah bosan, sudah geram akan semua pemberitaan di TV tentang korupsi, masyarakat sudah tidak sabar menunggu pemberitaan tentang prestasi mereka, bukan selalu tentang korupsi.
Semoga tidak lama lagi kita mendengar kabar baik dari senayan akan prestasi anggota DPR bukan lagi tentang korupsi.

Sumber :
http://politik.kompasiana.com/2012/08/14/korupsi-terjadi-karena-moral-aparatur/

Minggu, 18 November 2012

1st anniversary scholastic

And I really proud to make these all,,




HAPPY 1ST ANNIVERSARY
#33 SCHOLASTIC
Hope our friendship will never ending
ELS - EverLastingScholastic


Sabtu, 10 November 2012

SURABAYA : 67 Years Ago at Nov 10th



Bismillahirrohmanirrohim..
MERDEKA!!

Saudara-saudara rakyat jelata di seluruh Indonesia terutama saudara-saudara penduduk kota Surabaya.
Kita semuanya telah mengetahui.
Bahwa hari ini tentara Inggris telah menyebarkan pamflet-pamflet yang memberikan suatu ancaman kepada kita semua.
Kita diwajibkan untuk dalam waktu yang mereka tentukan,
menyerahkan senjata-senjata yang telah kita rebut dari tangannya tentara Jepang.
Mereka telah minta supaya kita datang pada mereka itu dengan mengangkat tangan.
Mereka telah minta supaya kita semua datang pada mereka itu dengan membawa bendera putih tanda bahwa kita menyerah kepada mereka

Saudara-saudara….
Di dalam pertempuran-pertempuran yang lampau kita sekalian telah menunjukkan bahwa rakyat Indonesia di Surabaya.
Pemuda-pemuda yang berasal dari Maluku,
Pemuda-pemuda yang berawal dari Sulawesi,
Pemuda-pemuda yang berasal dari Pulau Bali,
Pemuda-pemuda yang berasal dari Kalimantan,
Pemuda-pemuda dari seluruh Sumatera,
Pemuda Aceh, pemuda Tapanuli, dan seluruh pemuda Indonesia yang ada di Surabaya ini.
Di dalam pasukan-pasukan mereka masing-masing.
Dengan pasukan-pasukan rakyat yang dibentuk di kampung-kampung.
Telah menunjukkan satu pertahanan yang tidak bisa dijebol.
Telah menunjukkan satu kekuatan sehingga mereka itu terjepit di mana-mana.

Hanya karena taktik yang licik daripada mereka itu saudara-saudara.
Dengan mendatangkan Presiden dan pemimpin2 lainnya ke Surabaya ini.
Maka kita ini tunduk utuk memberhentikan pentempuran.
Tetapi pada masa itu mereka telah memperkuat diri.
Dan setelah kuat sekarang inilah keadaannya.

Saudara-saudara kita semuanya.
Kita bangsa indonesia yang ada di Surabaya ini akan menerima tantangan tentara Inggris itu,
dan kalau pimpinan tentara inggris yang ada di Surabaya.
Ingin mendengarkan jawaban rakyat Indonesia.
Ingin mendengarkan jawaban seluruh pemuda Indoneisa yang ada di Surabaya ini.
Dengarkanlah ini tentara Inggris.
Ini jawaban kita.
Ini jawaban rakyat Surabaya.
Ini jawaban pemuda Indoneisa kepada kau sekalian.

Hai tentara Inggris!
Kau menghendaki bahwa kita ini akan membawa bendera putih untuk takluk kepadamu.
Kau menyuruh kita mengangkat tangan datang kepadamu.
Kau menyuruh kita membawa senjata2 yang telah kita rampas dari tentara jepang untuk diserahkan kepadamu
Tuntutan itu walaupun kita tahu bahwa kau sekali lagi akan mengancam kita untuk menggempur kita dengan kekuatan yang ada tetapi inilah jawaban kita:
Selama banteng-banteng Indonesia masih mempunyai darah merah
Yang dapat membikin secarik kain putih merah dan putih
Maka selama itu tidak akan kita akan mau menyerah kepada siapapun juga

Saudara-saudara rakyat Surabaya, siaplah keadaan genting!
Tetapi saya peringatkan sekali lagi.
Jangan mulai menembak,
Baru kalau kita ditembak,
Maka kita akan ganti menyerang mereka itukita tunjukkan bahwa kita ini adalah benar-benar orang yang ingin merdeka.

Dan untuk kita saudara-saudara….
Lebih baik kita hancur lebur daripada tidak merdeka.
Semboyan kita tetap: merdeka atau mati!

Dan kita yakin saudara-saudara….
Pada akhirnya pastilah kemenangan akan jatuh ke tangan kita,
Sebab Allah selalu berada di pihak yang benar.
Percayalah saudara-saudara.
Tuhan akan melindungi kita sekalian.

Allahu Akbar! Allahu Akbar! Allahu Akbar!
MERDEKA!!!

----------------------------------------------------------------------------------------------------------

Penggalan kata-kata diatas bukanlah sebuah puisi, bukanlah sebuah bualan biasa, bukanlah sebuah kata-kaat yang tidak berguna. Kata-kata diatas adalah sumbu dari berkobarnya semangat rakyat Indonesia untuk melawan berbagai tindak kolonialisme dan imperialisme bangsa eropa.

Peristiwa Surabaya, 10 November 1945 adalah perang pertama pasukan Indonesia dengan pasukan asing setelah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia dan satu pertempuran terbesar dan terberat dalam sejarah Revolusi Nasional Indonesia yang menjadi simbol nasional atas perlawanan Indonesia terhadap kolonialisme.

Setelah terbunuhnya Brigadir Jenderal Mallaby, penggantinya, Mayor Jenderal Robert Mansergh mengeluarkan ultimatum yang menyebutkan bahwa semua pimpinan dan orang Indonesia yang bersenjata harus melapor dan meletakkan senjatanya di tempat yang ditentukan dan menyerahkan diri dengan mengangkat tangan di atas. Batas ultimatum adalah jam 6.00 pagi tanggal 10 November 1945.

Ultimatum tersebut kemudian dianggap sebagai penghinaan bagi para pejuang dan rakyat yang telah membentuk banyak badan-badan perjuangan / milisi. Ultimatum tersebut ditolak oleh pihak Indonesia dengan alasan bahwa Republik Indonesia waktu itu sudah berdiri, dan Tentara Keamanan Rakyat TKR juga telah dibentuk sebagai pasukan negara. Selain itu, banyak organisasi perjuangan bersenjata yang telah dibentuk masyarakat, termasuk di kalangan pemuda, mahasiswa dan pelajar yang menentang masuknya kembali pemerintahan Belanda yang memboncengi kehadiran tentara Inggris di Indonesia.

Pada 10 November pagi, tentara Inggris mulai melancarkan serangan berskala besar, yang diawali dengan pengeboman udara ke gedung-gedung pemerintahan Surabaya, dan kemudian mengerahkan sekitar 30.000 infanteri, sejumlah pesawat terbang, tank, dan kapal perang.

Inggris kemudian membombardir kota Surabaya dengan meriam dari laut dan darat. Perlawanan pasukan dan milisi Indonesia kemudian berkobar di seluruh kota, dengan bantuan yang aktif dari penduduk. Terlibatnya penduduk dalam pertempuran ini mengakibatkan ribuan penduduk sipil jatuh menjadi korban dalam serangan tersebut, baik meninggal maupun terluka.

Bung Tomo di Surabaya, salah satu pemimpin revolusioner Indonesia yang paling dihormati. Foto terkenal ini bagi banyak orang yang terlibat dalam Revolusi Nasional Indonesia mewakili jiwa perjuangan revolusi utama Indonesia saat itu.

Di luar dugaan pihak Inggris yang menduga bahwa perlawanan di Surabaya bisa ditaklukkan dalam tempo tiga hari, para tokoh masyarakat seperti pelopor muda Bung Tomo yang berpengaruh besar di masyarakat terus menggerakkan semangat perlawanan pemuda-pemuda Surabaya sehingga perlawanan terus berlanjut di tengah serangan skala besar Inggris.

Tokoh-tokoh agama yang terdiri dari kalangan ulama serta kyai-kyai pondok Jawa seperti KH. Hasyim Asy'ari, KH. Wahab Hasbullah serta kyai-kyai pesantren lainnya juga mengerahkan santri-santri mereka dan masyarakat sipil sebagai milisi perlawanan (pada waktu itu masyarakat tidak begitu patuh kepada pemerintahan tetapi mereka lebih patuh dan taat kepada para kyai) shingga perlawanan pihak Indonesia berlangsung lama, dari hari ke hari, hingga dari minggu ke minggu lainnya. Perlawanan rakyat yang pada awalnya dilakukan secara spontan dan tidak terkoordinasi, makin hari makin teratur. Pertempuran skala besar ini mencapai waktu sampai tiga minggu, sebelum seluruh kota Surabaya akhirnya jatuh di tangan pihak Inggris.

Setidaknya 6,000 - 16,000 pejuang dari pihak Indonesia tewas dan 200,000 rakyat sipil mengungsi dari Surabaya. Korban dari pasukan Inggris dan India kira-kira sejumlah 600 - 2000 tentara. Pertempuran berdarah di Surabaya yang memakan ribuan korban jiwa tersebut telah menggerakkan perlawanan rakyat di seluruh Indonesia untuk mengusir penjajah dan mempertahankan kemerdekaan. Banyaknya pejuang yang gugur dan rakyat sipil yang menjadi korban pada hari 10 November ini kemudian dikenang sebagai Hari Pahlawan oleh Republik Indonesia hingga sekarang.

Jiwa-jiwa yang melayang itu bukanlah tiada arti, sekarang kita dapat hidup dengan merdeka, sekolah dengan aman, beraktivitas dengan bebas adalah hasil dari melayangnya jiwa-jiwa para pahlawan. Karena itu, kita sebagai generasi muda Indonesia harus terus melanjutkan perjuangan para pahlawan, bukan perjuangan dengan cara melakukan gencatan senjata, tetapi perjuangan untuk melestarikan kemerdekaan Indonesia dan membuktikan pada dunia bahwa Indonesia adalah negara yang kuat dan bermoral.

Sumber :
http://andi-techno.blogspot.com/2012/11/pidato-bung-tomo-peristiwa-10-november.html#.UJ5IeN2qp08
http://id.wikipedia.org/wiki/Peristiwa_10_November 

DKI JAKARTA : A Thousand Malls


Hasrat berbelanja kelas menengah-atas kota Jakarta sangat tinggi bahkan bisa dikatakan sudah dalam taraf kecanduan. Lihat saja, hampir setiap hari terutama pada hari libur pusat perbelanjaan (mall) selalu dipadati pengunjung. Tidak saja di mall, tingginya hasrat belanja warga Jakarta juga dapat dilihat dalam ajang Jakarta Fair di Kemayoran. Sejak dibuka tanggal 12 Juni hingga tanggal 29 Juni 2008 saja pengunjung Jakarta Fair telah mencapai 1.819.167 orang (sumber: ).

Tingginya hasrat berbelanja warga kota itu rupanya tidak disia-siakan oleh para pemilik modal dibidang property. Sementara Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta juga melihatnya sebagai peluang untuk meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi daerah. Perpaduan dua cara pandang Pemprov DKI Jakarta dan para pemilik modal itulah yang menyebabkan kota ini mengalami booming mall.

Hingga tahun 2006 jumlah mall di Jakarta mencapai 60-an, sementara tahun 2008 ini diperkirakan jumlah mall di Jakarta akan menembus angka 80 hingga 90-an mall. Bahkan hasil riset terbaru Procon menyebutkan hingga tahun 2010 telah direncanakan akan ada sekitar 13 proyek pusat perbelanjaan baru lagi (Procon Indah, 28 April 2008).

Menurut riset tersebut, 40 persen penambahan pusat perbelanjaan akan berada di Jakarta Utara, 20 persen akan berada di Jakarta Selatan dan 18 persen di Central Business District (CBD) Jakarta. Sementara sisanya akan tersebar di berbagai daerah di Jakarta lainnya. Luas pusat perbelanjaan di Jakarta pun diperkirakan akan mencapai 3,33 juta m2.

Jika dilihat dari sisi ekonomi semata, booming mall di Jakarta adalah sesuatu menguntungkan. Namun, bila kita melihat dari sisi yang lebih luas dengan memasukan biaya sosial dan ekologi, maka mulai terlihatlah benang kusut yang diakibatkan oleh fenomena booming mall di Jakarta itu.

Dampak nyata dari meningkatnya jumlah dan luasan pusat perbelanjaan di Jakarta adalah makin hilangnya daerah resapan air di kota ini. Pengalihfungsian kawasan Ruang Terbuka Hijau (RTH) dan daerah resapan air lainnya menjadi pusat perbelanjaan adalah fakta yang tidak bisa dilepaskan dari sejarah gelap pembangunan mall di Jakarta.

Hutan kota di kawasan Senayan, misalnya. Rencana Induk Jakarta 1965-1985 memperuntukkan kawasan seluas 279 hektare ini sebagai ruang terbuka hijau. Di atasnya hanya boleh berdiri bangunan publik dengan luas maksimal sekitar 16 persen dari luas total. Namun, di kawasan itu kini telah muncul Senayan City (pusat belanja yang dibuka pada 23 Juni 2006), Plaza Senayan (pusat belanja dan perkantoran, dibuka 1996), Senayan Trade Center, Ratu Plaza (apartemen 54 unit dan pusat belanja, dibangun pada 1974), dan bangunan megah lainnya.

Padahal data dari Badan Pengendalian Lingkungan Hidup Daerah (BPLHD) DKI Jakarta menyebutkan bahwa menyusutnya daerah resapan air, baik berupa situ maupun ruang terbuka hijau, oleh aktivitas pembangunan telah menyebabkan dari 2.000 juta per meter kubik air hujan yang turun di Jakarta tiap tahun, hanya 26,6 persen yang terserap dalam tanah. Sementara itu, sisanya, 73,4 persen, menjadi air larian (run off) yang berpotensi menimbulkan banjir di perkotaan (BPLHD DKI Jakarta, 2007).

Bukan hanya itu, pengambilan air tanah secara besar-besaran ditambah beban bangunan di atas kota Jakarta telah menyebabkan penurunan permukaan tanah di kota ini beberapa sentimeter dalam setiap tahunnya. Artinya, potensi banjir di Jakarta akan semakin besar seiring denganbertambahnya pusat perbelanjaan baru di kota ini.

Sementara biaya sosial dan lingkungan yang ditimbulkan oleh banjir di kota ini tidaklah kecil. Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) misalnya, memperkirakan kerugian akibat bencana banjir, yang melanda wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi (Jabodetabek) pada tahun 2007 lalu, mencapai Rp 8 triliun. Dari jumlah itu, Bappenas merinci, kerugian dari rumah penduduk yang rusak sebesar Rp 1,7 triliun, dan infrastruktur Rp 600 miliar. Sementara, kerugian dari sektor industri, perbankan serta usaha kecil menengah diperkirakan mencapai Rp 2 triliun.

Selain itu, penambahan kawasan komersial baru juga akan menambah kemacetan lalu lintas di Jakarta. Hal itu dikarenakan pengunjung dari pusat perbelanjaan itu sebagian besar adalah konsumen berkendaraan pribadi. Meningkatnya kemacetan lalu lintas ini bukan hanya akan mengurangi waktu produktif warga kota melainkan juga meningkatkan biaya kesehatan akibat polusi udara yang ditimbulkannya.

Terkait dengan kemancetan lalu lintas di Jakarta, sebuah studi menyebutkan bahwa kemacetan lalu lintas di Jakarta telah menimbulkan kerugian ekonomi sebesar Rp 5,5 triliun (SITRAMP, 2004). Bahkan dengan metode yang berbeda, hasil penelitian Yayasan Pelangi pada 2003 menyebutkan bahwa kemacetan lalu lintas di DKI telah menyebabkan kerugian akibat kehilangan waktu produktif yang jika dinominalkan akan mencapai Rp 7,1 triliun.

Sementara polusi udara yang diakibatkan oleh meningkatnya kemacetan lalu lintas juga telah menimbulkan peningkatan biaya kesehatan yang sangat tinggi. Hasil kajian Bank Dunia menemukan dampak ekonomi akibat polusi udara di Jakarta sebesar Rp 1,8 triliun.

Dapat dibayangkan betapa berat beban ekologi dan sosial yang harus dipikul oleh kota Jakarta kedepannya bila prilaku konsumtif warga kelas menengah-atas di kota ini tidak dikendalikan bahkan difasilitasi dengan pertumbuhan pusat perbelanjaan baru. Untuk itu, tidak bisa tidak Pemprov DKI Jakarta harus segera mengeluarkan kebijakan yang lebih berani untuk tidak memberikan ijin bagi pembangunan pusat perbelanjaan baru seraya merevitalisasi tata ruang kota yang lebih ramah lingkungan dan sosial bagi keberlajutan kota Jakarta yang nyaman dan lestari untuk semua.

---------------------------------------------------------------------------------------------------------


Prilaku konsmutif yang menjadi kebiasaan orang Indonesia sudah semakin meningkat. Keberadaan mall yang dulunya menjadi sebuah kebutuhan saat ini berubah menjadi gaya hidup yang membawa masyarakat kini menjadi semakin konsumtif. Peningkatan jumlah Mall di Jakarta ini nyatanya tidak berbanding urus dengan tingkat kesejahteraan di Kota Metropolitan ini.

Dari beberapa sumber dikatakan, peningkatan jumlah mall ini hanya mengkayakan orang-orang yang kaya. Memang ada untungnya karena bisa menarik sebagian kecil tenaga kerja di Jakarta, tetapi dampak buruknya lebih besar dibandingkan keuntungannya. Peningkatan mall ini dapat mengurangi ruang terbuka hijau yang saat ini semakin sedikit di Jakarta, sehingga menyebabkan Jakarta menjadi 'sumpek' dan berantakan.

Tata ruang di Jakarta juga menimbulkan masalah yang cukup kompleks, selain menimbulkan kemacetan besar karena ukuran jalan raya yang tidak sesuai dengan peningkatan jumlah kendaraan bermotor, jga menimbulkan masalah banjir.

Banjir adalah masalah klasik yang setiap tahunnya terjadi di Indonesia. Tata ruang kota yang sering berubah-ubah, menyebabkan polusi udara dan banjir sulit dikendalikan. Walaupun pemerintah telah menetapkan wilayah selatan Jakarta sebagai daerah resapan air, namun ketentuan tersebut sering dilanggar dengan terus dibangunnya perumahan serta pusat bisnis baru. Beberapa wilayah yang diperuntukkan untuk pemukiman, banyak yang beralih fungsi menjadi tempat komersial.

Untuk memperbaiki keadaan, Jakarta membangun dua banjir kanal, yaitu Banjir Kanal Timur dan Banjir Kanal Barat. Banjir Kanal Timur mengalihkan air dari kali Cipinang ke arah timur, melalui daerah Pondok Bambu, Pondok Kopi, Cakung, sampai Cilincing. Sedangkan Banjir Kanal Barat yang telah dibangun sejak zaman kolonial Belanda, mengaliri air melalui Karet, Tanahabang, sampai Angke. Selain itu Jakarta juga memiliki dua drainase, yaitu Cakung Drain dan Cengkareng Drain.

Selain itu juga , peningkatan jumlah mall di Jakarta juga menimbulkan kesenjangan sosial yang cukup terlihat. Contohnya, tidak semua warga Jakarta dapat menikmati mall dengan fasilitas yang sama, selain itu orang juga tersugesti untuk berfikiran sombong apabila mampu masuk ataupun berbelanja di mall-mall mewah itu. Kesombongan ini akan terlihat dari gaya hidupnya yang terlihat lebih mencolok dibandingkan orang lain. Kemencolokan ini akan meningkatkan jumlah kriminalitas di kota Jakarta, seperti tingginya tindak kriminalitas dan bunuh diri.

Saat ini Jakarta dipimpin oleh pemimpin yang baru, tidak hanya warga Jakarta yang berharap untuk Jakarta yang lebih baik. Tetapi seluruh masyarakat Indonesia pun berharap sama, berhubung Jakarta adalah Ibukota Negara Indonesia yan merupakan gerbang masuk Indonesia dari seluruh negara di dunia.

Sumber :
http://umum.kompasiana.com/2009/08/06/booming-mall-dan-krisis-ekologi-di-jakarta/

Kamis, 08 November 2012

ACEH : History of Saman Dance




Di antara beraneka ragam tarian dari pelosok Indonesia, tari saman termasuk dalam kategori seni tari yang sangat menarik. Keunikan tari saman ini terletak pada kekompakan gerakannya yang sangat menakjubkan. Para penari saman dapat bergerak serentak mengikuti irama musik yang harmonis. Gerakan-gerakan teratur itu seolah digerakkan satu tubuh, terus menari dengan kompak, mengikuti dendang lagu yang dinamis. Tak salah jika tari saman banyak memikat hati para penikmat seni tari. Bukan hanya dari Indonesia, tapi juga dari mancanegara.

Sejarah
Tarian ini di namakan Saman karena diciptakan oleh seorang Ulama Aceh bernama Syekh Saman pada sekitar abad XIV Masehi, dari dataran tinggi Gayo. Awalnya, tarian ini hanyalah berupa permainan rakyat yang dinamakan Pok Ane. Namun, kemudian ditambahkan iringan syair-syair yang berisi puji-pujian kepada Allah SWT, serta diiringi pula oleh kombinasi tepukan-tepukan para penari. Saat itu, tari saman menjadi salah satu media dakwah.

Pada mulanya, tari saman hanya ditampilkan untuk even-even tertentu, khususnya pada saat merayakan Hari Ulang Tahun Nabi Besar Muhammad SAW atau disebut peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW. Biasanya, tari saman ditampilkan di bawah kolong Meunasah (sejenis surau panggung). Namun seiring perkembangan zaman, tari Saman pun ikut berkembang hingga penggunaannya menjadi semakin sering dilakukan. Kini, tari saman dapat digolongkan sebagai tari hiburan/pertunjukan, karena penampilan tari tidak terikat dengan waktu, peristiwa atau upacara tertentu. Tari Saman dapat ditampilkan pada setiap kesempatan yang bersifat keramaian dan kegembiraan, seperti pesta ulang tahun, pesta pernikahan, atau perayaan-perayaan lainnya. Untuk tempatnya, tari Saman biasa dilakukan di rumah, lapangan, dan ada juga yang menggunakan panggung.

Paduan Suara
Tari Saman biasanya ditampilkan tidak menggunakan iringan alat musik, akan tetapi menggunakan suara dari para penari dan tepuk tangan mereka yang biasanya dikombinasikan dengan memukul dada dan pangkal paha mereka sebagai sinkronisasi dan menghempaskan badan ke berbagai arah. Tarian ini dipandu oleh seorang pemimpin yang lazimnya disebut Syech. Karena keseragaman formasi dan ketepatan waktu adalah suatu keharusan dalam menampilkan tarian ini, maka para penari dituntut untuk memiliki konsentrasi yang tinggi dan latihan yang serius agar dapat tampil dengan sempurna. Tarian ini khususnya ditarikan oleh para pria.

Pada zaman dahulu,tarian ini pertunjukkan dalam acara adat tertentu,diantaranya dalam upacara memperingati hari kelahiran Nabi Muhammad SAW. Selain itu, khususnya dalam konteks masa kini, tarian ini dipertunjukkan pula pada acara-acara yang bersifat resmi,seperti kunjungan tamu-tamu Antar Kabupaten dan Negara,atau dalam pembukaan sebuah festival dan acara lainnya.

Nyanyian
Nyanyian para penari menambah kedinamisan dari tarian saman. Cara menyanyikan lagu-lagu dalam tari saman dibagi dalam 5 macam :

1. Rengum, yaitu sebagai pembukaan atau mukaddimah dari tari Saman (yaitu setelah dilakukan sebelumnya     keketar pidato pembukaan). Rengum ini adalah tiruan bunyi. Begitu berakhir langsung disambung secara       bersamaan dengan kalimat yang terdapat didalamnya, antara lain berupa pujian kepada seseorang yang        diumpamakan, bisa kepada benda, atau kepada tumbuh-tumbuhan.
2. Dering, yaitu rengum yang segera diikuti oleh semua penari.
3. Redet, yaitu lagu singkat dengan suara pendek yang dinyanyikan oleh seorang penari pada bagian tengah       tari.
4. Syek, yaitu lagu yang dinyanyikan oleh seorang penari dengan suara panjang tinggi melengking, biasanya       sebagai tanda perubahan gerak.
5. Saur, yaitu lagu yang diulang bersama oleh seluruh penari setelah dinyanyikan oleh penari solo.

Gerakan
Tarian saman menggunakan dua unsur gerak yang menjadi unsur dasar dalam tarian saman: Tepuk tangan dan tepuk dada. Diduga, ketika menyebarkan agama Islam, syeikh saman mempelajari tarian melayu kuno, kemudian menghadirkan kembali lewat gerak yang disertai dengan syair-syair dakwah Islam demi memudahkan dakwahnya. Dalam konteks kekinian, tarian ritual yang bersifat religius ini masih digunakan sebagai media untuk menyampaikan pesan-pesan dakwah melalui pertunjukan-pertunjukan.

Tarian Saman termasuk salah satu tarian yang cukup unik, karena hanya menampilkan gerak tepuk tangan dan gerakan-gerakan lainnya, seperti gerak guncang, kirep, lingang, surang-saring (semua gerak ini adalah bahasa Gayo). Selain itu, ada 2 baris orang yang menyanyi sambil bertepuk tangan dan semua penari Tari Saman harus menari dengan harmonis. Dalam Tari Saman biasanya, temponya makin lama akan makin cepat supaya Tari Saman menarik.

Penari
Pada umumnya,Tarian saman dimainkan oleh belasan atau puluhan laki-laki, tetapi jumlahnya harus ganjil.Pendapat Lain mengatakan Tarian ini ditarikan kurang lebih dari 10 orang,dengan rincian 8 penari dan 2 orang sebagai pemberi aba-aba sambil bernyanyi.Namun, dalam perkembangan di era modern yang menghendaki bahwa suatu tarian itu akan semakin semarak apabila ditarikan oleh penari dengan jumlah yang lebih banyak. Untuk mengatur berbagai gerakannya ditunjuklah seorang pemimpin yang disebut syeikh. Selain mengatur gerakan para penari,Syeikh juga bertugas menyanyikan syair-syair lagu saman. yaitu ganit.


Kostum atau Busana
Kostum atau busana khusus saman terbagi dari tiga bagian yaitu:
· Pada kepala: bulung teleng atau tengkuluk dasar kain hitam empat persegi. Dua segi disulam dengan benang    seperti baju, sunting kepies.
· Pada badan: baju pokok/ baju kerawang (baju dasar warna hitam, disulam benang putih, hijau dan merah,      bahagian pinggang disulam dengan kedawek dan kekait, baju bertangan pendek) celana dan kain sarung.
· Pada tangan: topeng gelang, sapu tangan. Begitu pula halnya dalam penggunaan warna, menurut tradisi           mengandung nilai-nilai tertentu, karena melalui warna menunjukkan identitas para pemakainya. Warna-          warna tersebut mencerminkan kekompakan, kebijaksanaan, keperkasaan, keberanian dan keharmonisan.


Tari Saman ini sangat menarik, selain kaya akan makna, tari ini pun dapat melatih kekompakan para penari untuk bisa menampilkan tarian yang indah. Saat ini Tari Saman sudah tidak asing lagi di telinga kita, dapat kita perhatikan peminat untuk ekstrakulikuler tari Saman meningkat drastis. Bahkan sampai ada negara tetangga yang mengklaim bahwa tari Saman ini adalah milik mereka.

Karena itulah Tari Saman ditetapkan UNESCO sebagai Daftar Representatif Budaya Takbenda Warisan Manusia dalam Sidang ke-6 Komite Antar-Pemerintah untuk Pelindungan Warisan Budaya Tak benda UNESCO di Bali, 24 November 2011 . Jadi, kita sebagai warga negara Indonesia tidak perlu takut lagi apabila ada negara yang mengklaim tarian ini dan turut melestarikannya agar tidak punah

Sumber :
http://acehdalamsejarah.blogspot.com/2009/09/tari-saman-tari-tradisional-aceh.html
http://id.wikipedia.org/wiki/Tari_Saman